CULTIVATE THE POTENCY OF 21ST CENTURY STUDENT Mohamad Najib, S.Pd., M.Pd.

1.    INTRODUCTION

The 21st century feature according Kemendikbud is the availability of information anywhere and anytime (information), the implementation of the use of machines (computing), able to reach all the work routine (automation) and can be done from anywhere and anywhere (communication). during the last 20 years there has been a shift in educational development toward ICT as one of the 21st century education management strategies that include institutional and human resource governance (Soderstrom, From, Lovqvist, & Tornquist, 2011: (Prof. Dr. Sasmoko, 2017). This century requires the transformation of education thoroughly so as to build quality teachers who are able to advance knowledge, training, student equity and student achievement (Darling-Hammond, 2006).

The characteristics of the 21st century according to Hernawan in Hidayat and Patras (Prof. Dr. Sasmoko, 2017) is the increasing interaction between the world’s citizens both directly and indirectly, the more information available and obtainable, the widespread intellectual horizon, the emergence of a flurry of openness and democratization in both politics and economics, the prolonged cultural distance between the older generation and the younger generation, increased awareness of the need to maintain the balance of the world, the increased awareness of economic interdependence, and the blurring of certain cultural sovereign boundaries due to unavoidable information. (Scott, 2015) and the Change Leadership Group of Harvard University identify the survival competencies and survival skills that students need in dealing with life, the world of work, and citizenship in the 21st century are emphasized on the following seven skills: (1) critical thinking skills and (2) collaboration and leadership, (3) agility and adaptability, (4) initiative and entrepreneurial spirit, (5) able to communicate effectively both orally and in writing; (6) able to access and analyze information; 7) have curiousity and imagination.

Currently, through the revision of Government Regulation No. 64 of 2008 to PP No. 19 of 2017, Kemendikbud encourages the paradigm shift of teachers to be able to carry out its role as professional educator who not only able to educate students, but also shaping their positive character to become the gold generation of Indonesia with 21st century skills. Character education is expected to cultivate the heart, mind, taste and body.

Hidayat & Patras (Prof. Dr. Sasmoko, 2017) describes 21st century education needs by Patrick Slattery in his book “Curriculum Development In The Postmodern” education based on the following concepts (Slattery, 2006):

1. Education should be directed to social change, community empowerment, liberation of mind, body and spirit (referring to the concept developed by Dorothy} (UNESCO, 2002)

2. Education should be based on seven main things (referring to the concept developed by (Hanh, 2015), ie not bound by theory, ideology, and religion, do not think narrowly that the knowledge possessed is the most unenviable not to impose the will on people others with power, threats, propaganda and education, care for others, do not keep hatred and anger, do not lose the identity, do not work in places that destroy people and nature.

3. The context of learning, curriculum development and research is applied as an opportunity to connect students with the universe (referring to the concept developed by David Ort)

4. Make teachers feel prosperous in learning activities (referring to the concept developed by Dietrich Bonhoeffer)

US-based Partnership for 21st Century Skills (P21), identifies the competencies needed in the 21st century “The 4Cs” – communication, collaboration, critical thinking, and creativity. These competencies are importantly taught to students in the context of core study areas and 21st century themes. Assessment and Teaching of 21st Century Skills (ATC21S) categorizes 21st century skills into 4 categories: way of thinking, way of working, tools for working and skills for living in the world (Griffin & Care, 2012). Way of thinking includes creativity, innovation, critical thinking, problem solving, and decision-making. Way of working includes communication skills, collaboration and teamwork. Tools for working include awareness as a global and local citizen, life and career development, and a sense of personal and social responsibility. While skills for living in the world are skills based on information literacy, mastery of new information and communication technologies, and the ability to learn and work through digital social networks.

UNESCO in the face of the 21st century translates education which implements 21th century vision by making 4 (four) pillars of education, that is:

  1. Learning to how (learn to know)
  2. Learning to do (learning to do)
  3. Learning to be (learning to actualize yourself as an independent individual with personality)
  4. Learning to live together (learning to live together)

The education that builds competence according to the 21st Century Learning partnership is a 21st Century learning framework that requires learners to have the skills, knowledge and skills in technology, media and information, learning skills, innovation, life skills and

Competence “partnership 21st Century Learning” refers to the format of 21st century education carried (Partnership For 21st Century Skills), namely:

  1. Cyber ​​(e-learning) where learning is done by optimizing the use
  2. Open and distance learning where the 21st century education can be done with distance learning model, not limited and done by utilizing the help of information and communication technology
  3. Quantum Learning, which applies learning methods tailored to the workings
  4. Cooperative Learning, is learning that uses groups as an effort to foster inter-cooperation
  5. Society Technology Science, an interdisciplinary concept applied to integrate problems in science, technology and society.
  6. Accelerated Learning, which develops the ability to absorb and understand information quickly so as to improve learning ability more effectively.

2. DEEP LEARNING

A number of published studies have shown that there are some important skills that students need in the 21st century to interact, work together and compete in the global economy that will be faced in the future. These skills are often referred to as Deep Learning Skills.

The grouping of some skills in the Deep Learning Skills concept is in line with the results of research conducted by many countries regarding the decreasing of student interest in teaching and learning in school and the high unemployment rate among young people. This is a challenge in itself, while at the same time, teachers are required to equip students with the knowledge and skills that enable students to pass, and even compete, at the next level of education and be ready to enter the workforce. “Education needs to be rethought radically, not just to stop the boredom of students, but also to revive the spirit of learning, where students and teachers are active partners who are together engaged in education,” (Langworthy, 2013)

Bloom’s Taxonomy

The highest order thinking skills (analyze/evaluate/ create) are deep on the ocean floor. The lowest skills (remember/understand) are peaking out on the surface of this volcanic island

Deep learning skills consists of 8 skills, namely:

3. CREATIVITY AND IMAGINATION CENTER

Creativity is a natural and exclusively human endevour. Young children, before they begin formal schooling, are highly creative, becoming less and less so as they move through the education system. While teachers purport to subsribe to embracing creativity in the classroom, the reality is that they opt for more controlled anvironment over the slightly more unpredictable and potentially chaotic one that sometimes comes along with creativity (Council, Connecting Classroms an introduction to core skills for leaders). Creative thinking and imagination are the core skills you exercise when you do things in a way that is:

Kevin Ashton, a British author and entrepreneur, puts it so succinctly here, dispelling the misconception that many people have: when we say creative we don’t necessarily mean making a piece of art or literature or a radio programme, ew mean finding a new and improved way to do things.(Kevin Ashton)

4. EFFICIENT QUESTIONS

Having made the case for the need to develop potency in our students we will now think about what that they might mean on a practical level. There is a lot that we have to think about. For example:

  • How will the introduction of 21st skill fit in your current practice
  • What do 21st skill look like in practice and are some of them already in place in your school?
  • What are the teaching approaches that we need to develop in our teaching staff?

Research has shown that one way of helping our students towards deeper learning is to use efficient questions in all lessons and subjects. A teachers’ skilful use of questions can help students to make connections between their learning.

      The Westbrook report on Pedagogy, Curriculum, Teaching Practices and Teacher Education in Developing Countries (2013) has this to say about questioning:

  • In the most effective practices, teachers:

Asked variety of questions drawing on students’ backgrounds and ranging from closed, recal questions to higher order, open questions with feedback embedded through elaboration, rephrasing and probing.

  • In the less effective practices, teachers:

Rarely rephrased, elaborated or probed a student’s response apart from short praise or whole-class clapping: Hardman et al (2012). Point out that while students were involved, their understanding was not checked – and hence in these ritualistic question and answer sessions, ‘no learning’ took place

  • Closed questions

Closed questions are factual and focus on correct response. They can be used to check if students have remembered essential facts or to assess students’ prior knowledge but they should not to be used to the exlusion of other more challenging types of questions, as they do not encourage deep thinking or learning. They can usually be answered quickly and the person asking the question keeps control over it.

  • Open questions will have variety of answers

depending on the depth of the students’ thinking.

  • Surface questions

Surface questions elicit one idea or some ideas.

They can be answered by a straightforward response that requires little processing or deep thinking, but they generally require a level of understanding to be answered well.

  • Deep questions elicit relations between ideas and

extended ideas. Higher level thinking skills will need to be used to give a satisfactory response to a deep question. These types of questions are good for developing students’ critical thinking, although care should be taken not to make them out of reach, as this can be demotivating. Because of the complex nature of the question and responses, some students may require a hint to point them in the right direction if they ar struggling.

Asking questions that begin with ‘What if..?’ and ‘ Why..?’ can help you delve deeper into student thinking.

5. LEADERSHIP FOR LEARNING

Base on the British Council (Council, Connecting Classroms an introduction to core skills for leaders), a focus on learning is the first of five key principles for practice embodied by the Leadership for Learning (LfL). The framework was born out of body of research on the inter-relationship between leadership and learning, with the principles developing over a three-year period during a seven-country research project. The framework is now used in over 100 countries worldwide and, for example, in Ghana’s official school policy.

      The Leadership for Learning Ghana programme aims to improve the leadership capacity of head teachers and, in turn, to improve the quality of students’ learning. Since 2009, 124 head teachers have been transforming their schools in line with these principles. An additional 3.000 head teachers have also been introduced to LfL practice.

      LfL has five key principles for practice (focus on learning, conditions for learning, learning dialogue, shared leadership, and shared accountability), all of which are highly complementary to the teaching approaches to best develop them.

         Underpinning the Leadership for Learning framework is the following overarching principle: ‘Leadership is viewed as an activity that can be exercised by anyone, regardless of status, and learning also applies to everyone’.

6. CONCLUSION

         Curriculum development is demanding and a long journey. We need to create opportunities for spotting the tallents which members of your community who could contribute, and help them to do. So it is better to work initially with natural enthusiast and convertible sceptics. We now in global era, but education as the important part is a bite late. Time to run to catch up to join to compete in global economy. With better education, we can build a colaborration (Trilling & Fadel, 2009) with other country, and play a part in building a global learning network as powerfull and pervasive as our existing business, financial, and communications global networks (Trilling & Fadel, 2009). 

         Leaders aligned curriculum and professional development with informal accountability systems, increasing ownership and the transfer of learning to monitor progress.

         Curriculum development became cultivate at scale via tools and resources, mediated via CPD (continuing professional development)

Tools for specific group of pupils and contexts were developed and refined and then matched to individual needs as part of CPD

Tools included rubrics to systematis  thinking, for example split screen thinking, tenplates, planning grids, audit tools, habits of mind for enacting core principles.

         There are four core, evidence based curriculum leadership principles that highlight the effectiveness of leaders when introducing change:

Aligning curriculum development with school improvement priorities and CPD

Using CPD to support curriculum development and, at the same time, capitalise on teh momentum curriculum development gives to CPD to help build capacity

Securing staff ownership and authorship of the curriculum developmnet

Balancing challenge and support for staff resulting in informal monitoring, close scrutiny and supervision rather than post-hoc evaluation.

REFERENCE

Council, B. (n.d.). Connecting Classroms an introduction to core skills for leaders. Jakarta: British Council.

Council, B. (n.d.). Connecting Classrooms Leading the core skills. Jakarta: British Council.

Darling-Hammond, L. (2006). Constructing 21st-Century Teacher Education. Journal of Teacher Education.

Durrani, W. J. (2013). Pedagogy, Curriculum, Teaching Practices and Teacher Education in Developing Countries. UK aid.

Griffin, P., & Care, E. (2012). Assessment and Teaching of 21st Century Skills Method and Approach. Springer.

Hanh, T. N. (2015, February 15). The Four Qualities of Love, by Thich Nhat Hanh. Retrieved from Creative by Nature: https://creativesystemsthinking.wordpress.com/2015/02/15/the-four-qualities-of-love-by-thich-nhat-hanh/

Kemendikbud. (2017). Indonesia Patent No. No. 64 of 2008 to PP No. 19 2017.

Langworthy, M. F. (2013). Towards a New End: New Pedagogies for Deep Learning. Seattle: Collaborative Impact.

Partnership For 21st Century Skills. (n.d.).

Prof. Dr. Sasmoko, M. (2017). Pendidikan Abad 21. Pendidikan Guru Sekolah Dasar Binus University, 1.

Scott, C. L. (2015). THE FUTURES OF LEARNING 2: What kind of learning for the 21st Century. Education Research And Foresight Working Papers UNESCO.

Slattery, P. (2006). Curriculum Development in the Postmodern Era. Taylor & Francis.

Trilling, B., & Fadel, C. (2009). 21st Century Skills: Learning for Life in Our Times. San Fransisco: Jossey-Bass a Wiley Imprint.

UNESCO. (2002). Learning to be a holistic and integrated approach to values education for human development. Bangkok: UNESCO.

UNESCO. (n.d.). EFA Global Monitoring Report 2013/14 Teaching and Learning Achieving quality for all. 2014: UNESCO. �A,����}t

Kegiatan MILAD Institut Agama Islam Sukabumi (IAIS) ke-2 2019

Dalam rangka Milad IAIS ke-2 tahun 2019 yang tepat jatuh pada tanggal 23 Februari. Institut Agama Islam Sukabumi mengadakan rangkaian kegiatan dimulai pada tanggal 16 – 23 Februari dengan kegiatan donor darah, jalan sehat, dan perlombaan Futsal serta volley ball untuk kategori putra tingkat SLTA se-bogor sukabumi.

Juara 1 Futsal Pekan Olahraga kampus (POKUS) IAIS
Hadiah Utama Jalan Sehat Voucher Umroh dari PT Delta Laras (Dallas)

Klasifikasi Ilmu Pengetahuan dalam Islam Oleh: Zaky Mumtaz Ali., Lc., S.S.I., MA (Dosen Institut Agama Islam Sukabumi)

Pertanyaan tentang bagaimana sebenarnya Ilmu pengetahuan diklasifikasikan atau dipetakan dalam Islam adalah sebuah pertanyaan yg patut kita cari tahu jawabannya. Hal ini penting untuk kita ketahui agar kita semakin menyadari betapa luas dan kayanya khazanah ilmu pengetahuan Islam, dan lebih penting lagi setelah kita pahami pemetaan tersebut kita bisa menentukan skala prioritas manakah ilmu yang harus kita dahulukan untuk pelajari dan kuasai. Ibarat seseorang yang berkewarganegaraan Indonesia, sudah semestinya ia tahu tentang peta letak dan seluk beluk negaranya sendiri. Hal ini penting agar ia sadar betapa luas dan kaya negerinya, ia paham posisinya berada di titik mana, dan yang lebih penting lagi agar ia tidak kehilangan arah ketika berpetualang di negerinya sendiri.

Pada dasarnya Islam adalah agama yang sangat memperhatikan Ilmu pengetahuan, bahkan tidak berlebihan jika kita katakan bahwa Islam adalah agama Ilmu pengetahuan. Hal ini nampak jelas dari banyak fakta sejarah dan dalil agama yang mengindikasikan pentingnya ilmu pengetahuan dalam Islam. Misalkan saja kita temukan dalam surat al-Mujadilah ayat 11, dijelaskan di sana bahwa Allah SWT meninggikan derajat orang-orang yang berilmu daripada orang yang tidak berilmu, sehingga dengan itu nampak sekali perbedaan antara keduanya (surat az-Zumar ayat 9). Belum lagi banyak sekali hadis Nabi Muhammad SAW yang juga sangat menekankan pentingnya penguasaan umatnya atas ilmu pengetahuan.

Atas dasar itulah tidak heran jika ulama-ulama kita dahulu mempunyai perhatian yang sangat tinggi terhadap ilmu pengetahuan. Mereka sangat produktif dalam membuat konsep, menelaah, hingga mereka bisa menuangkan karya ilmiahnya dalam bentuk kitab-kitab yang sangat banyak, bahkan tidak jarang dari mereka yang mewakafkan sepenuh hidupnya di jalan ilmu pengetahuan hingga secara turun temurun karya-karyanya bisa kita nikmati hingga kini.

Menariknya, tidak terbatas hanya pada ilmu-ilmu syariah seperti ilmu seputar al-Qur’an dan sunnah, para ulama dahulu tidak mengesampingkan ilmu-ilmu non-syariah seperti halnya ilmu-ilmu astronomi, kedokteran, dan lain sebagainya. Nama-nama besar ulama muslim juga harum di kancah ilmu-ilmu non-syariah seperti halnya Ibnu Sina, Ibnu Rusyd, al-Khawarizmi dan lain sebagainya, bahkan sampai dunia barat pun mengakuinya.

Kesimpulannya bahwa memang betul ada klasifikasi atau dualisme antara ilmu syariah dan ilmu non-syariah dalam Islam, akan tetapi klasifikasi ini hanya berhubungan dengan karakteristik kedua macam ilmu tersebut yang memang berbeda. Al-Imam al-Ghazali dalam kitab Ihya Ulumuddin menjelaskan bahwa Ilmu Syariah adalah ‘’ilmu yang bersumber dari para nabi (wahyu)’’, sedangkan ilmu non-syariah adalah ‘’ilmu yang berdasarkan pada akal manusia seperti matematika, eksperimen seperti ilmu kedokteran, dan pendengaran seperti ilmu bahasa’’.

Klasifikasi ini sama sekali tidak berimplikasi pada perlakuan yang berbeda terhadap keduanya dengan misalnya Islam cenderung menganggap rendah atau tinggi satu Ilmu dari pada lainnya. Kedua ilmu tersebut pada dasarnya sama-sama bersumber dari Allah swt dan keduanya merupakan ilmu yang jika dipelajari akan mengangkat derajat pelajarnya. Oleh karena itu tidak dibenarkan jika ada anggapan bahwa teman-teman kita yang belajar ilmu non-syariah tidak lebih mulia dari pada teman-teman kita yang belajar ilmu syariah di pesantren atau fakultas agama, dan ini berlaku sebaliknya. 

Kedua macam ilmu tersebut tidak bertentangan sama sekali, melainkan keduanya merupakan sinergi yang saling melengkapi untuk mencapai kemaslahatan duniawi dan ukhrawi. 

Hanya saja, yang perlu kita perhatikan lebih dalam di sini adalah bagaimana kita menentukan skala prioritas ilmu manakah yang harus kita dahulukan untuk dipelajari dari pada ilmu lainnya. Hal ini karena mustahil di hidup kita yang singkat ini dan dengan kemampuan kita yang terbatas kita bisa menguasai ilmu pengetahuan secara keseluruhan.

Dalam hal ini, al-Imam al-Ghazali selain mengklasifikasi ilmu ke dalam syariah dan non-syariah, beliau juga membagi ilmu ke dalam kategori fardhu ain dan fardhu kifayah. 

Ilmu fardhu ain adalah ilmu yang wajib dikuasai oleh setiap muslim tanpa terkecuali, tidak peduli ia belajar di lembaga yang berbasis umum atau agama, bekerja di bidang umum atau agama, semuanya wajib menjadikan ilmu-ilmu ini sebagai prioritas utama untuk dipelajarinya. 

Ilmu fardhu ain secara ringkas menurut al-Ghazali adalah ‘’ilmu tentang bagaimana tatacara kita menjalankan kewajiban kita’’, Bagaimana kita menggugurkan kewajiban kita sementara ilmu teori dan praktiknya tidak kita punya?. 

Paling tidak ada tiga ilmu yang wajib kita ketahui yaitu ilmu akidah, ilmu fiqih, dan ilmu akhlak. Contoh paling aplikatif adalah ketika kita wajib untuk sholat, maka wajib bagi kita mempelajari semua hal terkait sholat, mulai dari syarat, rukun, hal yang membatalkan, dan lain sebagaianya. Begitupun dengan puasa, zakat, dan ibadah lain sebagainya yang masuk dalam kategori wajib bagi setiap personal kita.

Sedangkan kategori yang kedua, ilmu fardhu kifayah adalah ilmu yang tidak semua orang wajib mempelajarinya. Kewajiban mempelajari ilmu ini gugur jika sudah ada sebagian orang yang mempelajari, tidak harus semuanya. Termasuk dalam ilmu ini adalah ilmu non-syariah yang berguna untuk kemaslahatan dunia seperti ilmu politik, kedokteran, pertanian, dan juga detail ilmu syariah semisal ilmu ushul fiqh, musthalah hadis,  dan ilmu semisalnya yang tidak wajib diketahui oleh semua orang.

Yang menjadi catatan penting di sini adalah, sering kali dengan sadar atau tanpa sadar kita menjadi lebih mengutamakan ilmu-ilmu yang fardhu kifayah ketimbang ilmu fardhu ain. Kita merasa wajib tahu tentang kajian-kajian yang sebenarnya tidak wajib untuk kita ketahui, tapi di sisi lain kita mengabaikan banyak hal dasar yang wajib kita kuasai. 

Kita patut prihatin menyaksikan sebagian orang tua lebih memilih membayar mahal untuk les matematika anaknya dibanding membayar murah guru les agama, dan kita sendiri kadang lebih bangga meghafal teori politik dan sosial entah siapa empunya dari pada menghafal rukun wudhu ada berapa dan yang membatalkan wudhu itu apa saja, kita hafal semua anggota the Avenger tapi lupa siapa saja nama nabi dan rasul yang wajib diketahui, dan masih banyak deretan fakta keprihatinan kita lainnya.

Jika bisa diilustrasikan lebih jelas, orang yang lebih mengutamakan fardhu kifayah dari pada fardhu ain adalah seperti halnya orang yang rajin sekali ikut sholat jenazah, akan tetapi tidak pernah melaksanakan sholat lima waktu. Sebuah kebaikan yang tidak sempurna konsepnya maka pasti terlihat tidak baik.

Sebuah konsep yang perlu diluruskan adalah bahwa tidak ada salahnya sama sekali ketika kita mengerjakan hal yang fardhu kifayah, bahkan menjadi hal yang amat baik ketika kita memiliki andil besar dalam sebuah masyarakat dengan jalan mempelajari atau melakukan hal yang bersifat fardhu kifayah. Akan tetapi perlu diingat bahwa kita juga memiliki kewajiban yang bersifat personal yang perlu kita selamatkan.

Semoga kita bisa menjadi pribadi yang lebih baik, yang bisa membedakan mana hal penting dan mana yang lebih penting untuk kita pelajari demi kemaslahatan kita di dunia dan akhirat nanti.

Wallahu a’lamu bis shawab.

HIJRAH DARI BANK KONVENSIONAL KE BANK SYARIAH Oleh. Muhamad Mukhsin.,M.E (Dosen Institut Agama Islam Sukabumi)

Setiap memasuki tahun baru Islam (tahun hijriyah), kita diingatkan kepada peristiwa paling bersejarah, yakni hijrahnya Nabi Muhammad Saw dari Mekkah ke Madinah yang terjadi 1441 tahun yang lalu. Dalam  sejarah Islam, peristiwa hijrah merupakan momentum  paling penting dan monumental. Hijrah telah membawa perubahan dan pembaharuan besar  dalam pengembangan Islam dan masyarakatnya kepada sebuah peradaban yang maju dan berwawasan keadilan, persaudaraan, persamaan, penghargaan HAM, demokratis, inklusif, kejujuran, menjunjung supremasi hukum, yang kesemuanya dilandasi  dan dibingkai dalam koridor nilai-nilai syariah.

Hijrah juga telah mengantarkan terwujudnya negara madani yang sangat modern, bahkan dalam konteks masyarakat pada waktu itu, terlalu modern. Demikian pendapat oleh Robert N Bellah seorang ahli sosiologi agama terkemuka dalam bukunya  Beyond Bilief (1976 h 150).

Ismail al Faruqi menyebut hijrah sebagai langkah awal dan paling menentukan untuk menata masyarakat muslim yang berperadaban. Jadi, hijrah bukanlah pelarian untuk mencari suaka politik atau aksi peretasan keperihatinan  karena kegagalan mengembangkan  Islam di Mekkah, melainkan sebuah praktis reformasi yang penuh strategi dan taktik jitu yang terencana dan sitematis. Tegasnya, substansi hijrah  merupakan strategi besar (grand strategy) dalam membangun peradaban Islam. oleh karena itu tepatlah apa yang dikatakan Hunston Smith dalam bukunya The Religion Man, bahwa peristiwa hijrah merupakan titik balik dari sejarah dunia.

Berdasarkan kenyataan itulah Sayyidina Umar bin Khattab menetapkannya sebagai awal tahun hijriyah. Dalam konteks ini ia menuturkan : “al hijrah farragat bainal haq wall bathil fa-arrikhuha” (Artinya : hijrah telah memisahkan antara yang haq dan yang bathil, maka jadikan kamulah momentum itu sebagai awal penanggalan kalender Islam).
J.H. Kramers dalam Shorter Encycolopeadia of Islam meneybut hijrah sebagai sebagai strategi jitu dan cerdas dalam pembangunan imperium Arab. Berdasarkan pernyataan-pernyataan para pakar di atas, maka  sangat relevan ungkapan Prof. Dr. Fazlur Rahman yang menyebut hijrah sebagai Marks of the founding of islamic community.

Apabila kita cermati makna filosofis hijrah  secara mendalam, hijrah sesungguhnya mengandung makna perubahan, pembaharuan dan  reformasi yang yang luar biasa. Salah satu perubahan yang mendesak dan mesti segera dikukan adalah perubahan dalam sistem ekonomi. Saat ini kita dicengkram oleh sistem ekonomi ribawi, maka saatnya sekarang kita hijrah meninggalkan sistem tersebut menuju sistem ekonomi syariah. Salah satu bentuk penerapan ekonomi syariah saat ini yang paling berkembang adalah institusi perbankan.

Banyak upaya yang dilakukan Nabi Muhammad Saw dalam melakukan reformasi ekonomi, baik di bidang moneter, fiskal, mekanisme pasar (harga), peranan negara dalam menciptakan pasar yang adil (hisbah), membangun etos entrepreneurship, penegakan etika bisnis, pemberantasan kemiskinan, pencatatan transaksi (akuntansi), pendirian Baitul Mal, dan sebagainya.

Beliau juga banyak mereformasi akad-akad  bisnis dan berbagai praktek bisnis yang fasid (rusak), seperti  gharar, ihtikar, talaqqi rukban, ba’i najasy, ba’i al-‘inah, bai’ munabazah, mulamasah, muhaqalah. dan berbagai bentuk bisnis maysir atau spekulasi lainnya. Selanjutnya Nabi Muhammad juga mengajarkan konsep transaksi valas (sharf) yang sesuai syariah, pertukaran secara  forward atau tidak spot (kontan) dilarang, karena sangat rawan kepada praktik riba fadhl. Apa yang dijarkan Nabi tersebut kini sedang diterapkan di lembaga perbankan Islam.

Dari berbagai reformasi yang dilakukan Nabi Muhammad Saw, praktek riba mendapat sorotan dan tekanan cukup tajam. Banyak ayat dan hadits yang mengecam riba dan menyebutnya sebagai perbuatan terkutuk dan dosa besar yang membuat pelakunya kekal di dalam neraka.

Paradigma pemikiran masyarakat yang telah terbiasa dengan sistem riba (bunga) digesernya menjadi paradigma syariah secara bertahap. Menurut para ahli tafsir, proses perubahan tersebut memakan waktu 22 tahunan. Pada awalnya hampir semua orang beranggapan bahwa sistem riba (bunga) akan menumbuhkan perekonomian, tetapi justru menurut Islam, riba malah merusak perekonomian. (lihat surah 39 : 39-41).

Saat ini juga masih banyak kaum muslimin (awam) yang menganggap sistem bunga pada perbankan dan keuangan dapat menumbuhkan ekonomi masyarakat. Mereka berpandangan seperti itu, karena banyak pengaruh. Pertama, pengaruh pendidikan barat yang mengajarkan sistem kapitalisme, kedua, pengaruh informasi keilmuan yang minim dengan ekonomi Islam. Ketiga, pengaruh kebiasaan hidup dimana orang-orang sudah terbiasa dengan sistem bunga, sehingga menaggangpnya tak ada masalah. Keempat, pengaruh perut,  dimana banyak orang yang mencari makan di lembaga riba, tanpa pekerjaan itu, kehidupannya terancam.

Hijrah yang kita lakukan saat ini bukanlah hijrah dalam bentuk fisik (hijrah badaniyah), yakni berpindah dari satu negeri ke negeri lainnya. Hijrah yang seharusnya kita lakukan adalah hijrah perilaku. Inilah yang disabdakan Nabi Muhammad Saw, “Wal Muhajiru man hajara ma nahallahu ‘anhu”. (Berhijrah itu ialah meninggalkan apa yang dilarang Allah).
Allah melarang kita melaksanakan transaki riba, seperti bunga dalam perbankan. Seluruh pakar ulama (pakar ekonomi Islam dunia ) telah ijma’ tentang keharaman bunga bank tersebut. Para peneliti dari berbagai negara menyimpulkan tidak ada seorangpun yang membantah keharaman bunga bank. Riba merupakan dosa besar yang harus dijauhi. Alquran dan sunnah sangat banyak mengutuk dan mengecam perlalu riba. Maka saatnya sekarang umat Islam wajib hijrah ke sistem ilahi (ekonomi Islam) yang adil dan maslahah.

Dalam hadits riwayat muslim bahwa Jabir berkata, “Rasulullah melaknat dan mengutuk orang memakan riba (kreditur) dan orang yang memberi makan orang lain dengan riba (debitur). Rasul juga mengutuk pegawai yang mencatat transaksi riba dan saksi-saksinya. Nabi SAW bersabda, “Mereka semuanya sama”.

Menurut sebuah hadits riwayat Bukhari Muslim bahwa Nabi SAW bersabda, “Tinggalkanlah tujuh perkara yang membinasakan. Para sahabat bertanya, “Apakah itu ya Rasul?. Beliau menjawab, syirik kepada Allah, sihir, membunuh jiwa orang yang diharamkan Allah kecuali dengan hak, memakan riba, memakan harta anak yatim, melarikan diri ketika peperangan berkecamuk, menuduh wanita suci berzina”. (HR..dari Abu Hurairah).

Selanjutnya, Abbdullah bin Mas’ud memberitakan bahwa Nabi SAW bersabda, “Riba itu mempunyai tujuh puluh tiga pintu, sedang yang paling ringan ialah seorang yang menzinai ibunya sendiri”. (HR.Ibnu Majah dan Hakim).

Dalam hadits lain Nabi barsabda, “Empat golongan yang tidak dimasukkan ke dalam surga dan tidak merasakan nikmatnya, yang menjadi hak perogatif Allah, Pertama, peminum kahamar. Kedua, pemakan riba. Ketiga, pemakan harta anak  yatim dan keempat, durhaka kepada orang tuanya”.(H.R. Hakim).

Abdullah bin Hanzalah, meriwayatkan bahwa Rasulullah bersabda, Satu dirham riba yang diambil seseorang, maka dosanya di sisi Allah lebih besar dari tiga puluh enam kali berzina yang dilakukannnya dalam Islam”.(H.R. Darul Quthny). Diriwayatkan oleh Anas bahwa Rasulullah SAW telah berkhutbah dan menyebut perkara riba dengan bersabda, ”Sesungguhnya satu dirham yang diperoleh seseorang dari riba, lebih besar dosanya di sisi Allah dari tiga puluh enam kali berzina. Dan sesungguhnya sebesar-besar riba ialah mengganggu kehormatan seorang muslim”. (H.R. Baihaqi dan Ibnu Abu Dunya).

Diriwayatkan oleh Ibnu Abbas, bahwa Nabi SAW bersabda, “Apabila zina dan riba telah merajalela dalam suatu negeri, maka sesunggguhnya mereka telah menghalalkan azab Allah diturunkan kepada mereka”.(H.R. Hakim). Diriwayatkan dari ‘Auf bin Malik, bahwa Nabi SAW bersabda, Jauhilah dosa-dosa yang tak terampunkan, yaitu, pertama, curang (menipu & korupsi), siapa yang curang maka pada kiamat nanti akan didatangkan kepadanya siksa. Kedua, pemakan riba, barang siapa memakan riba, maka ia dibangkitkan pada hari kiamat nanti dalam keadaan gila dan membabi buta. (H.R. Thabrani).

Momentum tahun baru ini hendaknya memberikan spirit hijrah ekonomi (hijrah iqtishadiyah) kepada kaum muslimin Indonesia untuk segera hijrah dari belenggu ekonomi kapitalistik ribawi kepada ekonomi syariah. Jika selama ini lembaga perbankan yang kita gunakan adalah lembaga perbankan konvensional, maka  di tahun ini, kita hijrah ke perbankan syariah. Semangat  dan spirit hijrah harus kita implementasikan secara riil dalam kehidupan kita dewasa ini. Kita harus segera hijrah dan berubah. ”Sesungguhnya Allah tidak akan merubah nasib suatu kaum sebelum kaum itu sendiri yang melakukan perubahan akan nasibnya”. (Q.s: Ar-Ra’d : 110).

Sistem perbankan konvensional yang menerapkan bunga terbukti telah membawa bencana besar bagi ekonomi  semua negara. Bacalah sejarah krisis selama seratus 100 tahun, tulisan Glyn Davis dan Roy Davis, semuanya krisis keuangan dan perbankan. Krisis financial yang terjadi saat ini, menunjukkan bahwa sistem ekonomi kapitalisme yang berbasis riba, maysir dan gharar telah terbukti nyata tidak bisa dijadikan sebagai sistem ekonomi untuk mensejahteraan ekonomi manusia secara adil dan ampuh, tetapi malah sebaliknya menimbulkan kesengsaraan ekonomi, kesenjangan dan kehancuran ekonomi banyak negara.

Di Indonesia, lembaga perbankan konvensional telah menguras APBN setiap tahun dalam jumlah ratusan triliun dalam bentuk bunga obligasi dan bunga SBI, Belum lagi kasus BLBI yang menghisap uang negara lebih dari 650 triliun rupiah. Ini adalah fakta yang memilukan bagi kesejahteraan bangsa. Sistem bunga telah menimbulkan penderitaan dan kemiskinan yang menyakitkan  bagi bangsa Indonesia. Karena itu kalau ingin selamat, segeralah hijrah ke perbankan  syariah.

SIMBIOSIS MUTUALISME ANTARA MANUSIA DAN LINGKUNGAN Oleh : Ahmad Mahfudzi Mafrudlo, S.Th.I, M.Ag. (Dosen Institut Agama Islam Sukabumi)

“Dan carilah pada apa yang telah dianugerahkan Allah kepadamu (kebahagiaan) negeri akhirat, dan janganlah kamu melupakan bahagianmu dari (kenikmatan) duniawi dan berbuat baiklah (kepada orang lain) sebagaimana Allah telah berbuat baik, kepadamu, dan janganlah kamu berbuat kerusakan di (muka) bumi. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang berbuat kerusakan.”( Al-Qashah:77)

           Sesungguhnya Allah tidak menyukai hambaNya yang berbuat kerusakan di bumi ini, karena dalam penciptaanya Allah tidak hanya menciptakan tetapi juga melihat kesempurnaan ciptaanNya, maka apakah kita melihat sesuatu yang tidak seimbang dengan ciptaanNya?   

“Yang telah menciptakan tujuh langit berlapis-lapis. Kamu sekali-kali tidak melihat pada ciptaan Tuhan Yang Maha Pemurah sesuatu yang tidak seimbang. Maka lihatlah berulang-ulang, adakah kamu lihat sesuatu yang tidak seimbang?” ( QS 82:7, 67:3)

Allah menciptakan seluruh jagad raya serta isinya untuk melakukan hubungan keterkaitan diantara semua pihak termasuk Sang Penciptanya. Hubungan inilah yang menjadi poin terpenting kita hidup di dunia ini. Sosialisme kehidupan, sosialisme penciptaan, keanugrahan sosial. Dalam keterkaitan itu maka apabila terdapat gangguan pada salah satu pihak maka pihak yang lainpun akan merasa terganggu, dengan terganggunya suatu pihak maka kemungkinan besar terjadi sesuatu yang tidak kita harapkan.

Maka untuk memelihara terjadinya kerusakan tersebut Allah memberikan amanat khusus kepada manusia sebagai khalifah sekaligus pemakmur alam raya ini, ( Al-Baqarah : 30 ). Dalam kekhalifahan tersebut manusia memiliki amanat mulia untuk menyeimbangkan ekologi alam ini, ekologi yang berubah cepat dan ekologi yang tidak seimbang menyebabakan keresahan pihak lain serta kemarahan Sang Pencipta alam ini.

Dalam pandangan Al-Qur’an kekhalifahan manusia mengandung tiga unsur pokok yang berkaitan satu dengan lainnya, tiga unsur tersebut adalah manusia sendiri sebagai khalifah dan pemakmur, alam raya yang diciptakan oleh Allah sebagai bumi yang kita huni sekarang, hubungan alam dengan manusia sang khalifah ( adakah keharmonisan hubungan diantara pihak khalifah dan alam) hubungan inilah yang menjadi main stream atau platform kekhalifahan. Sesungguhnya yang diamanati haruslah tetap eksis untuk memperhatikan, memakmurkan alam ini, melestarikan, menyeimbangkan ekologi yang telah Allah tugaskan. Dan apabila semua tugas kekhalifahan tersebut tidak terlaksana seperti yang diharapkan maka muncullah kemungkinan-kemungkinan serius terhadap penghianatan amanat mulia tersebut.

Islam adalah agama universal, tidak hanya berdialog dalam hal ideology, sangat memperhatikan kondisi lingkungan dari pertama kali diciptakan sampai akhir umur alam, ini semua karena keterkaitan alam dengan Sang Pencipta. Allah sendiri sangat membenci kerusakan-kerusakan. Belakangan ini kita mendengar isu urgen lingkungan yang sangat meresahkan masyarakat tertentu, kehilangan lingkungan berarti telah hilang kesehatan, kebahagiaan, kesejahteraan, kemajuan serta keberkahan dalam hidup.

Ironisnya masyarakat luas memahami bahwa pemeliharaan lingkungan adalah kewajiban pihak tertentu yaitu pekerja. Ini adalah pemahaman yang sangat keliru. Lingkungan adalah ciptaan Allah yang harus kita pelihara, dia adalah nikmat Allah yang telah diciptakan khusus buat hambaNya untuk dipelihara dan sebagai area untuk beribadah kepadaNya. Inilah pintu ihsan dalam kehidupan serta ihsan dalam kekhalifahan karena ihsan adalah sikap kasih sayang, perhatian, sikap ramah kepada lingkungan dan menjadikan ihsan tersebut adalah ibadah. Wallahu a’lam bishowab

SILATURAHIM AKADEMIS Oleh : Ahmad Mahfudzi Mafrudlo, S.Th.I, M.Ag. (Dosen Institut Agama Islam Sukabumi)

Silaturahim merupakan tradisi lama dan sudah ada di masyarakat Indonesia. Tradisi untuk saling berkunjung, bertatap muka dan bercengkerama menjadi akar kebiasaan. Setiap individu dari kita akan mendapatkan manfaat dari silaturahim tersebut. Di setiap pertemuan, obrolan dan tatap muka ketika bersilaturahim akan mendapatkan suatu hal yang baru. Sebaliknya tidak adanya kebiasaan untuk bersilaturahim, kemungkinan tertinggal dari info terbaru yang didapat. Karena silaturahim telah menjadi budaya, akar kehidupan bermasyarakat.  Tidak berlebihan apabila silaturahim sebagai sistem kehidupan dan perilaku bangsa.  

Istilah populer “Silaturahim” merupakan derivasi dari dari bahasa Arab. Yakni Shilah yang artinya hubungan dan Rahim bermakna kasih sayang. Secara terminologi istilah silaturahim adalah aktifitas yang dilakukan manusia dalam bentuk pertemuan, tatap muka dan lain sebagainya. Dengan tujuan untuk mempererat persaudaraan, meminimalisir permusuhan, mendekatkan yang jauh dan sebaliknya. Dalam perspektif  ajaran agama Islam, Nabiyullah Muhammad SAW menganjurkan untuk bersilaturahim, karena dengannya akan menambah rezeki sekaligus umur panjang.

Terdapat beragam bentuk untuk silaturahim. Akan banyak ditemukan perbedaan makna, aktifitas dan kreatifitas dari silaturahim. Berawal dari silaturahim antar keluarga hingga akhirnya menjadi istilah baku dalam setiap acara nasional seperti “Silaturahim Nasional” bisa disingkat dengan “Silatnas”. Beragam bentuk dan aktifitas silaturahim tersebut tidak mereduksi makna, substansi silaturahim diantara individu ataupun kelompok. Tentunya disebabkan oleh faedah dan manfaat yang didapat ketika melakukan silaturahim tersebut.

Ragam bentuk silaturahim tersebut bisa kita temukan di Kabupaten Lombok Timur, Provinsi NTB. Istilah silaturahim menurut mereka adalah ngejot, biasanya dilakukan sehari menjelang Hari Raya Idul. Ngejot merupakan bahasa Sasak desan Lenek. Jot dalam bahasa sasak artinya datang. Ngejot bermakna berkunjung, mendatangi sanak saudara atau bersilaturahim. Berbeda dengan di desa Lamongan Jawa Timur, ada istilah “Unjung” bermakna serupa dengan istilah silaturahim. Unjung merupakan bahasa Jawa yang artinya berkunjung, mendatangi sanak saudara. Istilah tersebut juga merupakan budaya, kebiasaan yang dilakukan oleh masyarakat di Lamongan setelah Sholat Idul Fitri.

Lain Unjung, lain pula mbarak. Isitlah yang bermakna serupa dengan silaturahim. Isitlah populer yang ada di Ponorogo Jawa Timur ini sama dengan Unjung. Karena dilakukan usai Shalat Idul Fitri. Warga berdatangan ke rumah sanak saudara, tetangga, teman dengan memberikan doa, ucapan selamat dan permintaan maaf.

Berbagai bentuk silaturahim yang dilakukan oleh warga sejatinya tidak lepas dari hasil konstruksi realitas sosial. Konstruksi tersebut dilakukan oleh realitas subyek dan menghasilkan produk realitas obyek. Di lain hal, konstruksi tersebut merupakan produk dialek yang terjadi dan diawali dengan institusionalisasi, habitualisasi dan legitimasi. Peter L Berger menjelaskan bahwa kesepakatan dialektis yang terjadi merupakan proses dari tiga entitas Eksternalisasi, obyektifasi dan Internalisasi.

Beragam bentuk silaturahim yang sudah menjadi budaya wajib oleh warga masyarakat di seluruh nusantara telah menjadi kesepakatan bersama. Karena keyakinan akan banyaknya manfaat yang didapat dan anjuran agama untuk dilakukan. Sejalan dengan makna, proses habitualisasi silaturahim. Telah terjadi pergeseran bentuk dari istilah silaturahim, akan tetapi tidak terlalu signifikan. Bentuk serupa dari silaturahim dengan bertatap muka semakin menipis dengan datangnya teknologi. Sebagian dari kita cukup dengan bersilaturahim melalui sosial media atau gawai pintar. Bertatap muka secara fisik telah terwakili dengan video call dan video conference. Hal tersebut bukan hal yang tabu menurut kalangan akademisi. Hanya berbeda bentuk dari proses dan aktifitas silaturahim. Hanya saja mendapatkan tantangan tersendiri dari pola tersebut. Diantaranya adalah kesalahpahaman ketika menangkap informasi, salah persepsi hingga berujung pada konflik.

Revitalisasi Silaturahim

Sejatinya istilah silaturahim dengan makna dan bentuknya bisa kita revitalisasi ke ranah pendidikan. Revitalisasi silaturahim tersebut juga akan menambah faedah yang didapatkan karena selain bertatap muka, bercengkerama akan mendapatkan wawasan luas, ilmu pengetahuan, perubahan sikap dan mental. Hal tersebut didominasi oleh ilmu yang didapatkan ketika bersilaturahim bersama para ilmuwan. Proses silaturahim antar illmuwan boleh diistilahkan dengan “Silaturahim Akademis”. Pergeseran paradigma silaturahim instan via media sosial bisa terdidik dengan basis konseptual yaitu pendidikan. Bagaimanapun warga yang melakukan silaturahim via media sosial tidak akan menimbulkan konflik.

Silaturahim akademis tentunya tidak akan lepas dari bagaimana peradaban Islam memberikan contok kongkrit bahwa seorang akademisi tidak akan melakukan hal-hal yang melanggar norma, syariat dalam agama Islam. Dalam silaturahim akademis terdapat substansi dakwah, transformasi konstruktif, transformasi etis sosiologis. Itulah yang akan ditemukan dalam silaturahim akademis ini. Di lain hal ketika menemukan perbedaan pandangan ataupun ideologi, maka landasan normative filosofis dan etis terjaga dalam komunikasi silaturahim akademis.

Dalam konteksi islam silaturahim tidak ada lepas dari komunikasi antar individu meskipun itu via media sosial. Tetap pada landasan konseptual awal bahwa hal tersebut merupakan kegiatan dakwah. Dalam dakwah banyak ditemukan kondisi sosial yang di dalamnya praktik “amar ma’ruf nahi munkar”.

 Media sosial ataupun media massa merupakan medium dakwah, audiens dijadikan sebagai masyarakat binaan. Hal tersebut harus didominasi oleh empat domain yaitu : dakwah, tabligh, amar ma’ruf nahi munkar, dan akhlak (communication, information, change, development and wisdom).

Media bukan sebuah hal yang tabu karena di dengannya bisa membentuk berbagai macam polarisasi. Sebagaimana Dilnawaz A.Siddiqini (2000) mengajukan akuntabilitas metafisik sebagai kerangka produksi berita Islam. Di lain hal Lee Thayer (1968, 1987) menambahkan dalam komunikasi terdapat pesan yang dikonstruksi oleh penerima. Hamid Mowlana juga mengusulkan media sebagai forum pembentuk komunitas dari paradigma keumatan dan bisa berbentuk holistik dan interdisipliner.

Para guru dan siswa-siswi yang setiap harinya melakukan pertemuan di kelas masing-masing, sejatinya mereka telah melakukan silaturahim akademis. Serupa dengan para dosen dan mahasiswa-mahasiswi yang telah melakukan perkuliahan. Komunikasi antar pendidik dan peserta didik telah membentuk komunitas melalui aktifitas silaturahim akademis. Transformasi karakter, wawasan, keilmuan akan terbentuk dengan sendirinya. Karena sejatinya itulah “ruh” yang selalu dibawa oleh pendidik ketika melakukan silaturahim akademis.

Realitas dinamika silaturahim di nusantara tidak akan tereduksi substansinya meskipun telah masuk teknologi modern. Landasan konseptual normative dan empiris dari silaturahim harus tetap dilanggengkan. Disinilah perlunya revitalisasi silaturahim, seperti yang telah ada di silaturahim antar akademisi  yang juga bisa diistilahkan dengan “silaturahim akademis”. Lain hal dengan silaturahim politik yang bias ataupun membawa kepentingan. Silaturahim akademis ini hanya membawa dan dimulai dengan niat yaitu mencari ilmu sebanyak-banyaknya (seeking knowledge) karena Allah SWT. Ilmu juga tidak terdikotomi oleh satu yaitu ilmu agama. Tentunya ilmu agama dan ilmu umum menjadi entitas utuh demi peradaban manusia khususnya umat Islam di nusantara. Wallahu a’lam bishowab

METODE, ILMU SOSIAL, DAN SOCIAL HOPE RICHARD RORTY Oleh: Saparwadi, S.Sos.I, MA. (Dosen Institut Agama Islam Sukabumi)

  1. Biodata

Richard Mckay Rorty (1931-2007) adalah seorang filsuf dan intelektual Amerika terkemuka. Diawal karir filosofisnya, Rorty adalah penerus aliran pragmatisme, terutama dari Dewey dan Peirce. Rorty mengikuti Dewey dalam menyerang pandangan-pandangan mengenai pengetahuan, pikiran, bahasa dan kebudayaan dengan pendekatan menarik yang menggambarkan berbagai argumen dan pandangan sejarah filsafat dari sumber yang merentang mulai dari Heidegger dan Derrida sampai dengan Quine dan Wilfrid Sellars.[1]

Rorty menempuh pendidikan tingginya di University of Chicago dan Yale University. Di kedua perguruan tinggi ini Rorty memperoleh banyak hal tentang sejarah filsafat, pragmatisme dan filsafat tradisional yang dominan di Amerika pada pertengahan pertama abad ke-20. Ini juga yang kemudian mengantarkan Rorty memenangkan penghargaan theAllegienceofYoungerPhilosophers. Sejak tahun 1960-an, Rorty mulai mempublikasikan  aritikel-artikel dan reviu-reviu tentang banyak masalah filsafat dari banyak pemikir lainnya seperti Whitehead, Dewey, Royce, Austin dan Wilfrid Sellars dan juga tentang-tentang isu metafisikal yang muncul dari multiplisitas konsepsi-konsepsi filsafat dan metode-metodenya.

  • Pendahuluan

Ilmu merupakan salah satu cabang pengetahuan yang berkembang dengan sangat pesat. Dewasa ini, yang sering disebut sebagai kurun waktu dan teknologi, hampir seluruh aspek kehidupan dipengaruhi oleh keberadaanya. Penerapan ilmu pengetahuan dan teknologi membutuhkan dimensi etis sebagai pertimbangan dan mempunyai pengaruh terhadap proses perkembangan lebih lanjut ilmu dan teknologi. Tanggung jawab etis merupakan sesuatu yang menyangkut kegiatan keilmuan maupun penggunaan ilmu, yang berarti dalam pengembangannya harus memperhatikan kodrat dan martabat manusia, menjaga keseimbangan ekosistem, bersifat universal, bertanggung jawab pada kepentingan umum, dan kepentingan generasi mendatang. Dalam proses kegiatan keilmuan, setiap upaya ilmiah harus ditujukan untuk menemukan kebenaran, yang dilakukan dengan penuh kejujuran, tanpa mempunyai kepentingan langsung tertentu dan hak hidup yang berdasarkan kekuatan argumentasi secara individual. Jadi ilmu merupakan sikap hidup untuk mencintai kebenaran dan membenci kebohongan.

Pengertian ilmu dapat juga kita artikan sebagai pengetahuan yang kita gumuli sejak di bangku sekolah dasar sampai pendidikan lanjut dan perguruan tinggi. Berfilsafat tentang ilmu berarti kita berterus terang kepada diri kita sendiri: Apakah sebenarnya yang saya ketahui tentang ilmu? Apakah ciri-cirinya yang hakiki yang membedakan ilmu dari pengetahuan-pengetahuan lainnya yang bukan ilmu? Kriteria apa yang kita pakai dalam menentukan kebenaran secara ilmiah? Mengapa kita mesti mempelajari ilmu?. [2]

Salah satu ciri khas ilmu pengetahuan adalah sebagai suatu aktivitas, yaitu sebagai suatu kegiatan yang dilakukan secara sadar oleh manusia. Ilmu menganut pola tertentu dan tidak terjadi secara kebetulan. Ilmu tidak saja melibatkan aktivitas tunggal, melainkan suatu rangkaian aktivitas, sehingga dengan demikian merupakan suatu proses. Proses dalam rangkaian aktivitas ini bersifat intelektual, dan mengarah pada tujuan-tujuan tertentu. Disamping ilmu sebagai suatu aktivitas, ilmu juga sebagai suatu produk. Dalam hal ini ilmu dapat diartikan sebagai kumpulan pengetahuan yang merupakan hasil berpikir manusia. Ke dua ciri dasar ilmu yaitu ujud aktivitas manusia dan hasil aktivitas tersebut, merupakan sisi yang tidak terpisahkan dari ciri ketiga yang dimiliki ilmu yaitu sebagai suatu metode. Metode ilmiah merupakan suatu prosedur yang mencakup berbagai tindakan pikiran, pola kerja, cara teknis, dan tata langkah untuk memperoleh pengetahuan baru atau mengembangkan pengetahuan yang telah ada. Perkembangan ilmu sekarang ini dilakukan dalam ujud eksperimen. Eksperimentasi ilmu kealaman mampu menjangkau objek potensi-potensi alam yang semula sulit diamati.

  • Ilmu tanpa metode

Galileo merupakan seorang astronom sekaligus filusuf yang telah menghasilkan sebuah penemuan tentang metodologi ilmu pengetahuan. Galileo mampu mengembangkan metodologi ilmu pengetahuan, pengamatan dan dasar kuantitatif. Melihat dari sejarahnya, Galileo merupakan salah satu tokoh yang membawa pengetahuan baru, salah satu penemuannya yang terkenal yaitu ia mengatakan bahwa bumi itu bulat dan planet-planet mengelilingi matahari, penemuan ini juga sekaligus membantah penemuan Aristoteles yang mengatakan bumi itu datar dengan fakta fisis yang dibuktikan dengan ilmu matematika. Bahkan Galileo berpikir bahwa seluruh alam semesta ini diciptakan dengan bahasa matematika. Lepas dari itu, sangat perlu mengetahui hakekat dari matematika dan proses abstraksi di dalamnya. Di dalam proses penelitian, orang-orang seperti Galileo, Descrates dan Newton merumuskan sebuah formula matematis. Dengan kata lain, mereka hendak merumuskan sebuah formula matematis untuk menjelaskan fenomena-fenomena alam. Pengandaian dasar banyak ilmuwan dan filsuf pada masa itu adalah bahwa rumusan-rumusan matematis memiliki keterkaitan langsung dengan hakekat alam semesta. Akan tetapi ada pengandaian yang lebih dasar lagi dari ini, yakni bahwa alam semesta ini adalah tatanan yang teratur dan dapat diprediksi. Hal ini dianggap kemenangan rasio dan metode eksperimental para ilmuwan atas mitos dan dogma religius yang mendominasi pada masa sebelumnya. Rasio, dalam bentuknya yang paling murni, dapat dilihat di dalam logika dan matematika, yang dianggap sebagai hukum alam yang memadai dan komprehensif. Dengan kekuatan yang bersifat murni matematis, hukum alam tersebut akan menentukan gerak seluruh fenomena yang ada di dalam alam semesta.[3]

Pengembangan Galileo mengenai metodologi ilmu pengetahuan, Descrates memahami bahwasanya suatu ilmu pengetahuan dapat diperbaharui memerlukan suatu metode yang baik. Hal ini mengingat bahwa terjadinya kesimpangsiuran dan ketidakpastian dalam pemikiran-pemikiran filsafat yang disebabkan oleh karena tidak adanya suatu metode yang mapan sebagai dasar berdirinya suatu filsafat yang kokoh dan pasti. Ia sendiri berpikir sudah mendapatkan metode yang dicarinya itu, yaitu dengan menyangsikan segala keragu-raguan. Menurut Descrates, jika terdapat suatu kebenaran yang tahan dalam kesangsian yang radikal, maka itulah kebenaran yang sama sekali pasti dan harus dijadikan dasar bagi seluruh ilmu pengetahuan. Maka dari itu muncullah rumusan cogitoergosum, “aku berpikir maka aku ada”. Menurut Descrates perlu adanya perhatian terhadap metode yang hendak dicanangkan. [4]

Perbedaan antara bagian-bagian dari pikiran seseorang yang melakukan dan tidak sesuai dengan realitas, dalam tradisi epistemologi, bingung dengan perbedaan antara cara rasional dan irasional melakukan ilmu pengetahuan. Jika metode ilmiah berarti hanya menjadi rasional di beberapa area penyelidikan tertentu, maka itu memiliki alasan sempurna akal Kuhnt itu berarti menaati konvensi normal disiplinmu, tidak memalsukan data terlalu banyak, tidak membiarkan harapanmu dan mempengaruhi ketakutan kesimpulan kamu kecuali harapan dan ketakutan yang dibagi ke semua orang yang berada di baris pekerjaan yang sama, bersikap terbuka terhadap sanggahan pengalaman, tidak menghalangi jalannya penyelidikan. Dalam arti ini, metode dan rasionalitas adalah nama seimbang yang pantas antara menghormati pendapat dari seorang pengikut dan menghormati untuk sensasi yang keras kepala. Tapi epistemological filosofi pusat menginginkan gagasan tentang metode dan rasionalitas  yang menandakan lebih dari sopan santun epistemik yang baik, gagasan yang menggambarkan jalan dimana pikiran secara alami dianggap mempelajari bahasa alam sendiri.[5]

Rorty menekankan sikap anti-fondasionalismenya dengan mengadopsi ide pragmatisme bahwa aturan-aturan epistemologis pada dasarnya merupakan permasalahan praktik-praktik sosial. Pragmatisme mengganti korespondensi dengan kesepakatan sosial, pengetahuan manusia bukanlah suatu cermin semesta melainkan hasil proses interaksi manusia dan semesta yang legitimasinya tidak berangkat dari kegiatan individual melainkan sosial. Justifikasinya adalah permasalahan praktik sosial karena “bagaimana seseorang mengatakan ini adalah kebenaran tanpa adanya orang lain untuk membenarkannya?” Rorty menekankan prioritas pada publik daripada privasi. Individu tidak memiliki ego transdental yaitu ego yang terlepas berjarak dari sosialitasnya. Individu adalah bentukan komunitas dimana ia tinggal yang menetukan rutinitas, keterbiasaan dalalm menentukan yang benar dan salah. Seperangkat aturan yang telah disepakati secara sosial menjadi tradisi disebut Rorty bentuk-bentuk kehiduapan. Rorty menolak sumber kebenaran ilmu pengetahuan sebagai kebenaran tunggal tentang semesta. Kebenaran harus diukur bukan berdasarkan satu sumber epistemik yang universal dan trasndental melainkan berdasarkan bentuk kehidupan masing-masing komunitas.

Gagasan bahwa bahasa mengontruksi semesta dan bukannya merepresentasikannya tidak sama dengan gagasan Kant bahwa kategori-kategori mengontruksi pengalaman empiris menjadi pengetahun. Ke-12 kategori Kant secara implisit mengandung asumsi semesta sebagai keteraturan yang membuatnya terjebak pada mitos ketererberian semesta. Hal itu tentu saja berseberangan dengan ide Rorty tentang ketersembunyian semesta yang membuka jalan bagi plurallitas bentuk kehidupan. Bahasa merupakan hasil kesepakatan sosial berupa deskripsi yang tidak permanen melainkan berevolusi. Sederhananya ide, kata, dan bahasa buakan cermin yang merepresentasikan semesta melainkan alat untuk  beradaptasi dengan lingkungan komunitas.

  • Ilmu Sosial

Persoalan ilmu sosial yang bebas nilai, secara historis dipelopori oleh Comte melalui positivisme yang mencoba menerapkan metode sains alam ke dalam ilmu sosial. Positivisme ilmu sosial mengandaikan suatu ilmu yang bebas nilai, objektif, terlepas dari praktik sosial dan moralitas.[6]

Akhir-akhir ini terjadi reaksi perlawanan ide bahwa para pelajar lelaki dan masyarakat akan menjadi ilmiah hanya jika mereka tetap setia terhadap model Galilean – jika mereka menemukan nilai-netral istilah deskriptif murni dimana generalisasi prediktif negara mereka, meninggalkan evaluasi untuk pembuat-kebijakan. Hal ini telah menyebabkan kebangkitan gagasan Dilthey bahwa untuk memahami manusia ilmiah kita harus menerapkan non-Galilean, metode hermeneutik. Dari sudut pandang yang terlihat saya ingin menyarankan, seluruh gagasan tentang yang ilmiah atau memilih antara metode yang membingungkan. Akibatnya, pertanyaan tentang apakah ilmuwan sosial harus mencari nilai-netralitas sepanjang garis Galilean, atau bukannya harus mencoba yang lebih nyaman, Aristotelian, dan lebih lembut khususnya metode ilmu-ilmu manusia  kedengaran tersesat buat saya.

Salah satu alasan pertengkaran ini telah dikembangkan menjadi jelas bahwa apapun istilah yang digunakan untuk menggambarkan manusia menjadi istilah evaluatif. Saran yang kita pisahkan istilah dalam bahasa evaluatif dan menggunakan kehadiran mereka sebagai salah satu kriteria untuk ilmiah karakter disiplin atau teori tidak dapat dilakukan. Untuk itu tidak ada jalan untuk mencegah siapapin menggunakan istilah apapunevaluatif. Jika anda bertanya kepada seseorang apakah dia menggunakan represi atau primitif atau  kelas pekerja  normatif atau deskriptif, dia mungkin bisa menjawab dalam kasus pernyataan yang diberikan, dilakukan pada kesempatan tertentu. Tapi jika kamu bertanya kepadanya apakah dia menggunakan istilah hanya ketika dia menjelaskan, hanya ketika dia terlibat dalam refleksi moral, atau keduanya, jawabannya hampir selalu kepada keduanya.  Lanjut – dan ini adalah poin penting  kecuali jawabannya adalah keduanya, itu bukan hanya semacam istilah yang akan kita lakukan secara baik dalam ilmu sosial. Prediksi akan melakukan kebijakan tidak baik jika mereka tidak mengungkapkan dalam istilah dimana kebijakan dapat dirumuskan.

Misalkan kita membayangkan bebas-nilai ilmuwan sosial berjalan ke antara kesenjarangan fakta dan nilai dan menyerahkan prediksi untuk para pembuat-kebijakan yang tinggal di sisi lain. Mereka tidak akan menggunakan banyak kecuali kalau mereka memuat beberapa istilah yang digunakan pembuat-kebijakan diantara mereka sendiri. Apa yang pembuat-kebijakan inginkan, kemungkinan, kaya prediksi yang menarik seperti jika industri dasar disosialisasikan, standari hidup akan atau tidak akan menurun,jika melek huruf tersebar lebih luas, lebih atau lebih sedikit orang-orang akan memilih kantor,dan seterusnya. Mereka ingin seperti kalimat hipotesis yang konsekuen diutarakan dalam istilah yang mungkin terjadi di rekomendasi moral yang mendesak. Ketika mereka mengungkapkan prediksi pada jargon steril terukur ilmu-ilmu sosial (memaksimalkan kepuasan, meningkatkan konflik, dll), mereka salah satu yang dihilangkan, atau lebih berbahaya, mulai menggunakan jargon dalam musyawarah moral. Keinginan untuk baru, interpretatif ilmu sosial tampaknya bagi saya dipahami baik sebagai reaksi perlawanan terhadap godaan untuk merumuskan kebijakan sosial dalam masa yang tipis seperti hampir tidak dihitung sebagai moral sama sekali – hubungan yang tidak pernah jauh menyimpang dari link definisi dengan kesenangan, rasa sakit, dan kekuasaan.

  •     Sosial hope

Dalam tulisan ini, Rorty menyingkirkan gagasan pemikiran tentang “objektivitas” dan “metode ilmiah”. Rorty bisa melihat ilmu sosial sebagai kelanjutan sastra seperti menafsirkan orang lain kepada diri sendiri, dengan demikian memperbesar rasa kebersamaan. Dalam hal ini terdapat dua pemikiran yaitu pemikiran Dewey dan Foucault. Rorty mengajak masyarakat melihat Dewey dan Foucault bukan secara teoritis masalah tetapi atas apa yang diharapkan. Mereka sama-sama mengkritik tradisi. Mereka setuju untuk meninggalkan gagasan tradisional tentang rasionalitas, objektivitas, metode dan kebenaran. Mereka lebih memilih untuk berbicara mengenai hal yang diluar metode. Pada intinya, Dewey dan Foucault membuat wacana-wacana yang dapat menciptakan kekuatan sosial dan solidaritas antar manusia.

  • Kesimpulan

Ilmu merupakan salah satu cabang pengetahuan yang berkembang dengan sangat pesat. Dewasa ini, yang sering disebut sebagai kurun waktu dan teknologi, hampir seluruh aspek kehidupan dipengaruhi oleh keberadaanya. Penerapan ilmu pengetahuan dan teknologi membutuhkan dimensi etis sebagai pertimbangan dan mempunyai pengaruh terhadap proses perkembangan lebih lanjut ilmu dan teknologi. Tanggung jawab etis merupakan sesuatu yang menyangkut kegiatan keilmuan maupun penggunaan ilmu, yang berarti dalam pengembangannya harus memperhatikan kodrat dan martabat manusia, menjaga keseimbangan ekosistem, bersifat universal, bertanggung jawab pada kepentingan umum, dan kepentingan generasi mendatang. Dalam proses kegiatan keilmuan, setiap upaya ilmiah harus ditujukan untuk menemukan kebenaran, yang dilakukan dengan penuh kejujuran, tanpa mempunyai kepentingan langsung tertentu dan hak hidup yang berdasarkan kekuatan argumentasi secara individual. Jadi ilmu merupakan sikap hidup untuk mencintai kebenaran dan membenci kebohongan.

Dalam kaitannya dengan ilmu, landasan epistemologi mempertanyakan proses yang memungkinkan dipelajarinya pengetahuan yang berupa ilmu. Dalam filsafat modern sering ada pertanyaan mengenai bagaimana ilmu pengetahuan telah memiliki banyak keberhasilan? Apa rahasia kesuksesan ini? Berbagai jawaban atas pertanyaan-pertanyaan sepele memiliki satu variasi daya tarik tapi sebuah metafora yang tidak terbantahkan: yaitu, ilmu pengetahuan baru menemukan bahasa yang digunakan alam pemikiran itu sendiri. Ketika Galileo berkata bahwa buku alam ditulis dalam bahasa matematika, dia berarti bahwa reduksionistiknya yang baru, kosa kata matematika tidak hanya terjadipada kerja, tapi dia bekerja karenaitu adalah jalan pikiran yang benar-benar ada.

Descartes menegaskan gagasan ini dari ide-ide Galilea yang, untuk beberapa alasan, telah memiliki kebodohan yang diabaikan oleh Aristoteles,Locke, menjelaskanbahwaketidak jelasan ide ini denganapa yang disebutnyasebagaikejelasan. Untuk membuat program ini relevan dengan ilmu pengetahuan saat ini, dia menggunakan sebuah perbedaan sementara antara ide-ide yang mirip dengan objek mereka dan tidak. Perbedaan ini begitu meragukan menurut kita, ide inidijabarkanmelalui Barkeley dan Hume, bahwa kata kuncinya hanya dapat bekerja karena kita memilikinya.

Berdasarkan dari tulisan ini, Rorty menjelaskan tentang metode, ilmu sosial dan social hope dengan melihat pemikiran dari masing-masing keilmuan. Yang menjadi pertentangan dan perdebatan dalam tulisan Rorty ini yaitu pandangan Galileo dan Aristoteles. Dimana Galileo, Descrates, Locke & Kant lebih melihat rasionalitas dan metode dalam ilmu pengetahuan. Sedangkan Aristoteles, Dilthey dan Rorty sendiri lebih melihat kepada hermeunitika atau tata bahasa dalam suatu pengetahuan. Pada akhir tulisannya terdapat socialhope/harapan sosial, dimana mereka sama-sama mengkritik tradisi dan berbicara mengenai hal di luar metode. Mereka membuat wacana yang dapat menciptakan solidaritas antar manusia.


[1] M. Ied Al-Munir. EpistemologiyangMenghermeneutikaMenurutRichardRorty. Volume 8, nomor 1, Juni 2014.hal.105

[2]Jujun S. Suriasumantri,2009, Filsafat Ilmu Sebuah Pengantar Populer, Jakarta, hlm.19

[3]Lihat http://mpippsuinmaliki.blogspot.com/2011/04/books-review-aliran-aliran-filsafat-dan.htmlaccest at 1 juni 2018, pukul 23:50.

[4]Juhaya, S. Praja. 2005. Aliran-aliran Filsafat dan Etika. Jakarta:Prenada Media, hal.95

[5]Ahmad Syadali, 2004, Filsafat Umum, Pustaka Setia, Bandung. Hlm. 30.

[6]Happy Susanto. Konsep Paradigma Ilmu Sosial. Jurnal Muaddib. Vol. 04, N0.02, Juli-Desember 2014, hal.97

PEMIMPIN DAN MOTIVATOR Oleh : Ahmad Mahfudzi Mafrudlo, S.Th.I., M.Ag (Dosen Institut Agama Islam Sukabumi)

Dunia ini tidak kering dari aktivitas manusia di setiap detiknya. Tidak pernah ada beberapa tempat yang kosong dari aktivitas manusia selain di hutan atau padang pasir. Tetapi kadang masih ada beberapa kelompok atau individu yang sedang bekerja di hutan untuk mencari penghidupan. Karena memang tempat tinggal mereka tidak jauh dari hutan tersebut.

            Aktivitas manusia sekarang tidak memandang apakah itu baik,cocok dari segi norma sosial atau agama itu sendiri. semakin banyak yang kreatif dengan aktivitas yang dikelilingi oleh emosi atau egoisitas individu. Seakan akan emosi manusia yang tak terkendali, berjalan semaunya saja. Manusia sekarang ini memakai celana untuk dipakai diatas kepalanya dan sepatu untuk dipakai tidur. Itulah terbaliknya zaman dan kreativitas manusia sekarang sekarang ini.

            Salah satu contoh empiris di masyarakat yaitu seorang suami yang dengan tega membunuh anak dan istrinya. Selain itu ada seorang anak yang dengan sengaja membunuh ibunya karena alasan tidak suka atas sikap ibunya. Mungkin ada beberapa kasus pembunuhan kecil lain yang  beredar di media massa.

Sesungguhnya kriminalitas di bangsa kita tidak bisa dibendung begitu saja, meskipun telah disiapkan beberapa kompi tentara atau polisi untuk menjaga keutuhan dan kenyamanan masyarakat. Tetapi statemen tersebut bisa dibantah begitu saja, karena di dalam beberapa kelompok manusia masih ada satu atau lebih yang memiliki akhlak dan moral yang tinggi. Tentunya tidak terlepas dari pemahaman dan implementasi ajaran agamanya.

            Solusi pertama mengantisipasi realitas empiris tersebut ada di Agama. Agama bukan hanya sebuah doktrin atau dogma saja. Tetapi sebagai landasan dan pijakan kuat untuk hidup di dunia ini. Esensinya bahwa hidup di dunia ini hanya untuk mengabdi atau menyembah kepada Allah. Hidup di dunia penuh dengan filosofi dan tujuan. Selain itu langkah untuk menjadi hamba yang beragama sesungguhnya terus ditingkatkan. Rasa takut kepada sang pencipta, memahami apa tujuan hidupnya hingga akhirnya faham bahwa hidup di dunia ini hanya sementara, memegang amanah sebagai kholifah. Implikasi dari framework yang diajarkan agama akan menumbuhkan banyak individu yang faham keimanan dan ketakwaan (being well pious believer). Hingga akhirnya mereka adalah khalifah dan pemimpin diri sendiri ataupun umat Islam secara luas.

Sejatinya pemimpin menjadi solusi setelah ajaran agama yang telah menjadi pandangan hidup setiap umat. Seorang pemimpin tidak bisa selalu didentikkan dengan sang presiden atau lainnya. Tetapi pemimpin bisa dimulai dari pemimpin dirinya sendiri. Seorang pemimpin yang menjadi motivator dalam dirinya kemudian memotivasi para anggotanya. Maka tatkala memahami filosofi kehidupan ini, semua pasti paham bahwa setiap individu dari kita adalah pemimpin dan motivator buat diri kita. Selain itu kita berkewajiban untuk menjadi motivator buat saudara atau teman kita. Motivator disini tidak memandang unsur senioritas. Seorang pemuda bisa saja menjadi motivator dari orang tua dan sebaliknya. Seorang yang beragama Islam bisa menjadi motivator dari agama lain dan sebaliknya. Dan yang terpenting adalah dengan motivator yang baik adalah bukan dari omongan saja tetapi lebih kepada tindakan atau prilaku baik, disiplin, jujur. Seperti apa yang dipraktekkan oleh Rasulullah.

            Seorang pemimpin ala Rasulullah akan menjadikan orang sekelilingnya saudara. Tidak ada jarak yang memisahkan. Tidak ada kata perdebatan sengit yang akhirnya menyebabkan sebuah permusuhan.  Sebagai seorang pemimpin motivator, Rasulullah menerapkan cara memimpin yang Islami. Teori memimpin beliau berbeda dengan pemimpin zaman sekarang. Sudah semakin banyak kita dengar dari media masa bahwa pemimpin sekarang bukanlah pemimpin yang bisa diharapkan menjadi pemimpin professional membawa anggota masyarakatnya menuju apa yang dicita citakan. Karena belum tahu bahwa sesungghnya seorang pemimpin akan diminta pertanggung jawaban kepemimpinannya di hadapan Allah SWT.

            Itulah kategori kecil pemimpin yang berguru pada Rasulullah SAW. Beliau memiliki trik khusus dalam kepemimpinannya. Bijak, ramah, ikhlas, adil dan bertanggung jawab,merupakan salah satu sifat kepemimpinan yang sering dipraktekkan oleh Rasulullah. Seorang motivator diri sendiri dan umatnya. Seorang uswah untuk dirinNya dan umatnya. Dilain unsur kepemimpinan yang beliau miliki, tidak lupa bahwa beliau juga menambahkan unsur dakwah dalam kepemimpinan. Dakwah tersebut dipoles sedemikian rupa untuk memberikan dampak positif ke dalam relung kehidupan umatNya.

            Sebuah pesimistis dalam hidup bukanlah ajakan dan ajaran yang sering diungkapkan oleh agama Islam. Tetapi optimisme itulah yang sering dinyatakan oleh Rasulullah sendiri. optimisme memandang bahwa warna warni kehidupan ini pasti ada jalan keluarnya. Menjadi motivator diri sendiri kemudian menjadi motivator untuk teman atau saudara dekat. Itulah kunci jalan keluar menujua hakekat kebahagiaan dunia dan akhirat.